Pengertian Resistor

Tuesday, October 19, 2010 § 0

Resistor adalah suatu komponen elektronika yang dapat membatasi aliran arus listrik. Hampir semua proyek elektronika menggunakan komponen yang satu ini. Resistor atau tahanan mungkin lebih banyak digunakan dari pada komponen-komponen lain. Resistor bekerja berdasarkan sifat resistansi suatu bahan yang dapat menghantarkan listrik. Alangkah baiknya bila kita sedikit mengetahui asalmula resistansi itu. Hal ini akan sangat bermanfaat kelak dalam menganalisa bila terjadi kerusakan pada komponen ini.


Resistansi suatu penghantar listrik adalah sifat yang membatasi aliran arus. Semua metal dan beberapa mineral bukan metal dapat menghantarkan listrik, pada tingkatan tertentu bahan-bahan ini dapat mengendalikan aliran arus sesuai dengan sifat resistivitas yang dimilikinya. Setiap unsur yang dapat menghantarkan listrik mempunyai sifat dasar yang ditentukan oleh struktur atomik pembentuknya. Sifat inilah yang menentukan resistifitas, yakni kemampuan untuk melawan laju aliran arus. Sifat lainya adalah bila suatu bahan dikenai panas diatas 0 derajat, resistansinya akan berubah, pada khususnya hal ini dapat diamati dalam elektronika yaitu bila terjadi suatu kesalahan yang menyangkut kelebihan panas dalam suatu komponen. Dalam beberapa hal sifat resistif ini dapat dikembalikan seperti sediakala, namun bila panas yang berlebihan tersebut diterimanya terus menerus hal ini akan mengakibatkan rusaknya komponen secara permanen.

Sebagian besar komponen dirancang dan dibuat berdasarkan sifat resistivitas pada bahan dikombinasikan dengan sifat-sifat lainnya. Sebagai contoh tembaga telah dikenal baik sebagai penghantar yang memiliki sifat resistansi terendah maka itu tembaga dipilih sebagai bahan dasar pembuatan kawat. Sebalikanya karbon memiliki resistivitas yang tinggi, maka itu banyak dipakai untuk bahan dasar resistor. Untuk sekarang ini resistor karbon sudah mulai ditinggalkan karena tuntutan yang tinggi akan stabilitas dan toleransi arus, unjuk kerjanya pun kalah optimum.

Akan tetapi resistor jenis ini masih banyak kita temui pada papan rangakian(PCB) yang sudah lama. Untuk tipe kemasan yang ada dipasaran kebanyakan dibuat dalam tiga ukuran dan memiliki daya kerja 1/4w, 1/2w, dan 1w meskipun yang lebih besar juga ada tapi jarang dipakai. Karena tuntutan permintaan pasar juga, seperti pada peralatan militer maka resistor pun dibuat dalam kemasan yang lebih kecil agar muat dipasang ditempat–tempat yang sempit, misal 1/8w,1/16w, 1/32w

Yang juga menjadi kelemahan resistor yaitu masalah noise(derau), noise ini akan bertambah sebanding dengan umur resistor yang mempunyai kecenderungan mengakibatkan penyimpangan toleransi harga yang masih diperbolehkan untuk beberapa rangkaian. Akan tetapi alangkah beruntungnya kita, berkat kemajuan teknologi mineral sekarang ini tingkat noise resistor dapat ditekan dan toleransi pun dapat ditingkatkan mendekati harga sebenarnya. Dengan kemajuan teknologi juga dapat dikembangkan resistor yang lebih kecil diantaranya menggunakan teknik pengotoran(doping) seperti halnya pada pembuatan komponen semikonduktor.

Untuk jenis resistor menurut bahan pembuatnya yang ada dipasaran Indonesia sendiri umumnya adalah tipe karbon film yang biasanya berwarna coklat susu dan metal film warna biru dan coklat untuk daya lebih tinggi. Resistor karbon film dijual lebih murah karena toleransi stabilitas dan toleransi yang lebih rendah yaitu 5% dan 10% yang dinyatakan dalam warna perak dan emas. Untuk jenis lainya akan dibahas pada posting berikut.

Anda sedang membaca Pengertian Resistor at Dasar Elektronika.

meta

§ Leave a Reply